Kisah Nabi Ibrahim Berdebat Dengan Namrud

Allah swt menceritakan perdebatan antara Ibrahim a.s dengan seorang raja yang sangat sombong lagi kafir yang mengau dirinya sebagai Tuhan. Engan tegas Ibrahim menyalahkan alasan raja sombongg lagi kafir yang mengaku dirinya sebagai Tuhan. Dengan tegas Ibrahim menyalahkan alasan aja sombong itu sekaligus menjelaskan kebodohan dan kepandirannya. Ibrahim mematahkan alasan si raja sombong itu, lalu menjelaskna cara berhemat dengan benar dan beralasan.

Kisah Nabi Ibrahim Berdebat Dengan Namrud

Allah SWT berfirman, maksudnya:

“Apakah kamu tidak memerhatikan orang yang mendebat Ibrahim tentang Tuhannya (Allah) kerana Allah telah memberikan kepada orang itu pemerintahan (kekuasaaan). Ketika Ibrahim mengatakan, ‘Tuhanku ialah yang menghidupkan dan mematikan.’ ‘Orang itu berkata, ‘Saya boleh menghidupkan dan mematikan.’, ‘Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah ia dari barat,’ lalu hairan terdiamlah orang kafir itu, dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.’ – Al Baqarah:258

Para ahli tafsir dan ahli sejarah mengatakan, bahawa raja dimaksudkan adalah raja Babilonia yang bernama Namrud bin Ka’nan bin Kausy bin Saam bin Nuh. Demikian menurud Mujahid.

Baca: Kisah Nabi Nuh Dalam Al Quran

Ulama lain mengatakan, namanya adalah Namrud bin Falih bin ‘Abir bin Soleh bin Arfahsyadz, bin Sam bin Nuh.

Qatadah, Sadi dan Muhammad bin Ishaq berpendapat, ertinya, jika didatangkan kepadanya (Raja Namrud) dua orang yang telah ditetapkan hukuman bunuh pada kedua-duanya, maka dia menyuruh membunuh salah seorang dari kedua-duanya dan memaafkan yang lain. Dengan begitu, dia beranggapan bahawa dirinyalah yang menghidupkan dan yang mematikan. Dalam pendebatan dengannya, Ibrahim telah menampilkan dalil yang menunjukkan adanya Tauhan Pencipta segala peristiwa yang menimpa makhluk di dunia ini, yang menghidupkan dan mematikan. Ibrahim memaparkan perkara-perkara yang menunjukkan adanya Zat yang melakukan pnciptaan, pengurusan dan pengendalian planet, abnin, awan dan hujan yang harus diyakini kebenarannya, kerana semuanya itu tidak mungkin boleh berdiri dengan sendirinya. Dia Zat yang telah menciptakan aneka ragam binatang,lalu mematikannya.

Baca: Penenang Hati – Zikir Hari Selasa – Beserta Rumi.

Setelah perdebatan Namrud dipatahkan oleh Ibrahim, namun tidak disedari oleh kebanyakan manusia yang hadir menyaksikannya, maka Ibrahim kembali mengemukankan alasan lain yang menjelaskan adanya Zat Pencipta dan batalnya pengakuan Namrud. As-Saddiy menjelaskan, bahawa perdebatan antara Ibrahim dan zamrud itu terjadi pada saat Irahim keluar dari api pembakarnya dengan selamat, tidak tersentuh sedikitpun oleh gelojak api yang berkobar amat dasyat.

Published by

Dennis Zill

Freelance Blogger - Gemar mengambil gambar (masih lagi belajar teknik yang betul) - Suka Jalan-jalan & Traveling untuk mencari pengalaman baru - Pencinta kucing yang tegar. Kenali Dennis Gill lebih lanjut di SINI