Rindu Nak Makan Kimchi Jjigae di Sapoong

Amboi, lama benar tak dapat makan bertemakan Korea di Restaurant Sopoong IOI CityMall Putrajaya. Kali terakhir bila ek? Sebulan sebelum PKP bermula rasanya. Lebih kurang 4 bulan tak makan kimchi hahaha. Kelakar.

Seperti biasa, menu kegemaran aku adalah Kimchi Jjigae Seafood. Ya tuhan, rindunya nak merasai rasa masam kimchi haha. Nyum Nyum Nyum

Kali ini aku ajak Fadzil. Tengok gaya, Dr Jawa ini tak berapa gemar dengan menu Korea. Rasanya, masakan aku lebih memenuhi citarasa dia kot hahaha. Sebab? Dia makan tak habis. Di rumah, kesemua masakan yang aku masak, habis dijamahnya. Pakcik cerewet, memang macam itu gayanya.

Aku sudah cuba buat Kimchi Jjigae ini dirumah. Tapi. tak pernah berjaya. Tak sesedap apa yang aku harapkan. So, maknanya memang kena makan di kedai je lah gamakanya.

Die Hard Fan Kimchi Jjigae Seafood aku ini. Jadi, memang tak order menu selain daripada ini ahaks.

Makan Sedap di Port Dickson – Char Kuey Teow

Selalu nampak billboard King Char Kuey Teow di Lebuhraya Utara Selatan. Tengok gaya macam popular. Port makan sedap di Port Dickson Negeri Sembilan katanya. Alang-alang datang berkursus di Port Dickson, aku pun pergi lah makan sana. Nasib baik datang dengan kawan. Jadinya menumpang je lah hahaha.

Kawan kata, kalau pergi pada waktu puncak, memang susah nak dapat tempat duduk. Bayangkan, punyalah banyak kerusi meja yang disediakan. Alhamdulillah tahniah.

Baca: Cara Makan Chia Seed Untuk Kurus

Disini pun diorang ada sediakan hiburan. Sedap gilerrrrr suara penyanyi perempuan. Aku siap ambil video via IG Story. Memang terhibur. Asbab kami lepak lebih lama disitu pada malam itu hahaha. Memang sedap dengan suara yang lunak tu. Harap next time boleh datang lagi.

Aku dan Zul order Char Kuey Teow dan Abg Shah order Kuey Teow. Cepat sangat servis nya. Tak sempat borak lama, makanan dan minuman sampai. Agaknya staff diorang ramai kot.

Ada orang kata sedap dan ada orang kata tak berapa sedap. Tapi bagi aku dan kawan yang lain, sedap je makan kat sini. Mungkin atas faktor tukang masak. Ada yang sedap dan ada yang kurang. Faktor kemahiran pun memainkan peranan.

Kat sini pun ada menyediakan menu lain – satay, otak otak etc. Tapi, oleh kerana kami orang luar, memang kena merasa menu signature diorang – Char Kuey Teow.

Alhamdulillah, merasa juga.

Makan Ayam Penyet Wong Solo

Rasa macam lama benar tak makan Ayam Penyet di Wong Solo. Alang-alang ada teman, aku ajak sekali lah ek. Selalunya terpaksa tapau je sebab tak ada kawan makan hahaha. Sedih.

Hujung minggu yang damai ini, boleh lah merasa ayam penyet. Tak silap, dua minggu lepas aku makan Ayam Bakar rasanya. Sedap juga rasanya. Cuma tak rasa sesedap Ayam Penyet yang digoreng dan di bubuh sambal pedas enak lazat ahaks.

Seperti biasa, aku akan order sekali Keropok Emping ini. Krap Krup Krap Krup bunyinya. Syok sikit kan.

Sambal merah dan kicapnya sedap! Gian dibuatnya.

Minum Petang Dengan Kopi Manshor

Minggu lepas, dalam perjalanan pulang dari Port Dickson, kawan aku ajak singgah minum petang di Warung Kopi Manshor di Kuala Pilah Negeri Sembilan.

Panasnya nauzubillah pada ketika itu hahahaha. Minum kopi panas pada waktu panas. Memang azab uollzz. Tapi itulah, nak buat macam mana. Alang-alang datang kan. Kenalah merasa. Kalau tak, bila lagi? Selama ini asyik tengok orang post minum di sini sahaja. Tengok gaya macam sedap!

Orang kata, ramai orang datang sini pada waktu petang/malam. Waktu aku datang ini, tak ramai orang. Mungkin sebab waktu tengahari macam itu. Tak ramai lagi lah kot.

Tengok pada hiasan dinding, nampak gaya market lebih kepada abg abg motor. Ride sana sini kemudian singgah minum disini kot.

Aku order Kopi Manshor panas dan kawan aku pula order Kopi Manshor sejuk. Lain okay rasanya. Emmmm rasa Kopi Manshor yang panas lebih sedap berbanding yang sejuk. Hahahaha Nasib baik aku gigih order kopi panas.

Aku rasa, macam minum kopi yang dicampur dengan coklat. Sebab memang itu yang aku selalu buat dirumah dahulu. Kekadang, letak Milo pun sedap haha.

Makan pula aku order Mee Bandung. Tapi, nampak gaya macam bukan Mee Bandung sebab rasa macam Mee Rebus. Kemudian dia letak telur goreng. Keliru jap disitu. Tapi sedap ler. Sebab aku memang tengah senak perut kelaparan pada ketika itu. Heh!

Panasssss yang amat persekitaran. Tak hairanlah kenapa orang datang sini pada waktu lewat petang dan malam. Sebab PANAS. Atap zink

Alhamdulillah sedap dan habis aku minum/makan. Syukur Zul belanja

Makan Nasi Kukus Sabariah

Lapar yang amat hari ini. Sebab gigih mengemas rumah. Malam tadi pula tak dapat nak tidur nyenyak sebab Kucing aku, si Socky mengacau. Dok ‘mengurut’ guna kuku dia yang tajam itu. Pengsan.

Sekitar pukul 12 lebih juga datang makan di Cafe Nasi Kukus Tok We ini. Kali ini bawa Fadil sebab suasana Coronavirus ini kami tak tahu mahu ke mana. Makan dan lepak di rumah je lah ek. Sesambil bawa di makan di Beranang ini, aku penuhkan stok barangan dapur. In case situation getting worse ke. At least, ada makanan di rumah.

Ohhh, ada menu baharu di Cafe Nasi Kukus Tok We ini. Nasi Kukus Sabariah – lauk ayam masak lemak yang pedas. Pedas gilerrrr uolllZz. Terasa yang amat kepedasan. Bumbu dan cili padi yang banyak dalam kuah. Berganda pedasnya. Tak lemak mana, tapi pedas yang amat ???

Fadil pula order Nasi Kukus Tok We. Saiz ayamnya besar dan sedap katanya. Kuah kari/gulai pun pekat. Nasib baik pakcik tu suka haha. Rupanya, dia memang suka makan nasi kukus.

Selalunya aku order Kopi Ais. Kali ini aku order Milo Ais pulak. Nyesal sebab buat aku mengantuk hahaha. Next time datang kene consistent order kopi ais – untuk elak ngantuk.

Alhamdulillah, makan disini tidak pernah menghampakan. Suasana selesa, servis cepat dan tenang sokmo. Makanan pun sedap yummy yummy.

Makan Tengahari di Cafe Nasi Kukus Tok Wan

Lepas geram aku hari ini. Dua minggu tak singgah makan di Cafe Nasi Kukus Tok We Beranang hahaha. Sebabnya minggu lepas aku join event larian di Dataran Merdeka. Pokok di rumah Lenggeng pula tak cukup membesar lagi. Jadi, lepas ini aku hanya akan singgah dua minggu sekali sahaja di sana. Nanti, lepas siap segala kelengkapan rumah, tiap minggu akan singgah.

Rasa macam semua menu kegemaran aku sudah order. Jadi, hari ini aku repeat order makan Nasi Kukus Rafidah – Ayam goreng bersama sambal hijau. Sedap!!! Aku suka.

Pergi lewat sedikit hari ini sebab nak ukur jalan dan uji keberkesanan tinted kereta Viva aku. Haaaa, tak lah jauh sangat Beranang dengan Kajang ini. Kereta pun sesejuk salju je sekarang. Cuma sudah mula bunyi sana sini. Ini mesti pomen tak sku ketat mana-mana bahagian yang dibuka tempoh hari.

Makan santai disini memang syok. Aman dan tenang sahaja suasananya. Sedikit suasana kampung. Rindu kat kampung. Cuma aku tak mampu mana untuk kerap balik. Banyak tanggungjawab perlu dilaksanakan. Gitew katanya hahaha.

Adalah lebih daripada 5 km aku gigih drive kesini. Gila namanya. Tapi kalau aku tak pergi makan kat sini, bila lagi? Takut aku mengidam geram menggigil. Alhamdulillah ada masa. Jadual penuh sebab semester sudah mula. Sibuk!!!

Makan di 4 Fingers Masjid Jamek

Awal aku bangun hari ini. Konon mahu sarapan pagi di Pasar Tani MAEPS Serdang. Fikir punya fikir, akhirnya tak jadi. Sebab jadual agak padat. Puncanya adalah ada akak Coway mahu datang rumah untuk servis water filter haha.

Ingat nak melenggang je naik MRT dan LRT. Sebab mahu cepat, aku parking kereta di pejabat dan naik LRT untuk ke Dataran Merdeka. Yang sedihnya, aku terlebih awal sampai. Terpaksa menunggu 1 jam lebih untuk ambil race kit. Settle je urusan, terus singgah di Restoran 4 Fingers Masjid Jamek.

Baru buka je. Aku rasa bertuah sebab akulah pelanggan pertama mereka hari ini. Pepagi buta order nasi – Chicken Rice Box Combo.

Tak ramai sangat pelanggan kat sini kelihatannya hahaha. Tapi, kalau kat Nu Sentral, pasti ramai orang. Kawasan lalu lalang kan. Memang begitulah gamaknya. Meriah dan masyuk.

Alhamdulillah syukur. Sedap!!!! Cawangan 4 Fingers pun semakin banyak. Even di Bandar Baru Bangi pun sudah ada. Jadi, tak lah craving sangat.

Ayam Penyet Paling Sedap

Suka benar aku dengan Nasi Ayam Penyet HMK di MCH Bistro Sungai Besi. Sedap, rangup, pedas manis. Dihidangkan pula sewaktu masih panas. Memang terangkat habis. Amat menyelerakan.

Aku pula memang penggemar ayam penyet. Pantang tengok restoran ada menyajikan menu ayam penyet, memang aku akan rasa. Nak tengok sedap atau tak.

Pada pandangan aku, Ayam Penyet HMK ini antara yang paling sedap pernah aku rasa. Sedap dan amat menyelerakan pada kelasnya yang tersendiri.

Rasanya, entah dah keberapa kali aku makan tengahari disini. Yang perkenalkan pun rakan sepejabat aku. Sangat mengimbau kenangan.

Selama ini aku memang order set ayam sahaja. Lepas ini nak cuba set ikan keli pula. Tengok macam rangup semacam je. Tempoh hari Kak Ain order set ikan bawal. Tak boleh makan sangat sebab sudah kenyang. Next time nak datang lagi, kena datang sewaktu lapar. Boleh lah makan penuh perasaan.

Siapa sangka, kedai makan ala kiosk seumpama ini pun ada menyajikan makanan yang kelihatannya jauh lebih sedap berbanding restoran. Nyum Nyum Nyum.

Harga pula mampu milik.

Makan di Asam Pedas House Johor Bharu.

Aku bukanlah seorang yang suka makan luar. Tapi, kalau itu yang diajaknya. Terpaksalah mengikut orang. Sebab bagi aku, makan dirumah tetap lebih sedap berbanding makan diluar. Faktar harga, masa dan kesedapan banyak mempengaruhi pendapat aku.

Baca: 100+ Koleksi Ucapan Hari Lahir Terbaik

Hari ini, mak aku berzikir mahu tengok kain di Jakel. Gigih tetap mahu JAkel di Bnadar Baru Uda. Sedangkan cawangan di Batu Pahat ada. Info yang aku terima, harga kain di setiap cawangan Jakel agak berbeza mengikut bandar. Orang Johor Bharu kan lebih kaya dan faktor Bandaraya kan. Berbanding Batu Pahat yang lebih Perbandaran dan kampung sedikit. Seharusnya harga pun lebih murah. Haaa, begitu alasannya.

Alang-alang datang sana, makan tengahari di Restoran Asam Pedas House. Ohhh terletak berhampiran dengan Plaza Angsana rupanya. Patutah aku rasa familiar je dengan lokasi. Bertentangan pula dengan lokasi pengambaran aku beberapa taun yang lepas mengenai usahawan keropok lekor. What a small world.

First impression aku ialah, kedai ini bersih dan teratur. Pelayan pun sangat sopan tatkala mengambil order. Mesra pelanggan. Penuh sopan mengatur bicara tatkal mengambil order dan memberikan cadangan menu yang bersesuaian. Kami order Asam Pedas Ikan Merah, Kailan Ikan Masin, Taugeh dan Telur. Minuman pulan pelbagai mengikut kegemaran masing-masing. Tempoh masa yang diperlukan untuk menunggu makanan siap dihidang adalah sekitar 15 minit.

Baca: HONG KONG SHENZEN DAN GUANGZHOU CHINA

Sedap! Aku yang asalnya Johor pun seakan lupa macam mana rasa asam pedas johor. Selalunya makan asam pedas melaka sahaja. Tak tahu apa beza asam pedas johor dan asam pedas melaka. Tapi sedap. Nasi yang dihidangkankan pun sedap. Rasanya guna beras wangi pun. Seakan sama denga jenis beras yang digunakan di Restoran Wong Solo.

Rasa telur dadar pun sedap. Walhal simple je. Tak pasti diorang guna apa. Enak. Cuma kuantiti sayur agak sedikit berbanding harga RM5 hahaha.